Selamat Datang di Blog Komunitas Menulis Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta | bergabung dengan kami dan tampilkan karya-karyamu!!! |kirim saja artikelmu ke:Komunitas.menulisup45@gmail.com |

Limbah Kemasan Plastik Sulap Kerajinan Industri Kreatif



Arni Dewi Boronnia
Fakultas Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta


foto : Arni Dewi Boronnia
Kreativitas adalah sumber daya ekonomi utama (Wikipedia). Pada abad ke-21 ini industri akan tergantung pada pengetahuan melalui kreativitas dan inovasi. Meningkatnya persaingan di berbagai bidang usaha, menuntut para wirausahawan untuk semakin jeli melihat peluang serta meningkatkan kreativitas agar produk yang dihasilkan semakin unik dan uncomparable. Salah satu sub sektor industri kreatif di Indonesia menurut Departemen Perdagangan Republik Indonesia adalah kerajinan yang merupakan kegiatan kreatif berkaitan dengan kreasi, produksi dan distribusi produk yang dibuat dihasilkan oleh tenaga pengrajin yang berawal dari desain awal sampai dengan proses penyelesaian produknya (Wikipedia). Di tahun-tahun belakangan ini industri kreatif, salah satunya kerajinan, semakin marak digeluti oleh para wirausahawan.
Salah satu inovasi dalam pembuatan kerajinan adalah dengan menggunakan bahan-bahan bekas. Dengan konsep ramah lingkungan dan dengan desain yang menarik, metode membuat kerajinan ini sangat diminati. Beragam produk telah dihasilkan dari bahan-bahan bekas, salah satu bahan yang dapat digunakan untuk membuat kerajinan adalah kemasan plastik bekas. Kemasan plastik bekas merupakan bahan yang sukar terurai, sehingga penggunaan yang berlebihan dapat menyebabkan pencemaran. Karena banyaknya penggunaan kemasan plastik saat ini, keberadaan limbah plastik tersebut dirasa mengganggu. Namun dengan sedikit kreativitas, limbah plastik kemasan tersebut dapat dimanfaatkan kembali menjadi barang-barang yang lebih bernilai guna seperti tas, dompet, dan sebagainya.


Mbak Mita (Foto: Arni Dewi Boronnia)
Salah satu sentra yang mengembangkan kerajinan dari barang bekas berada di Dusun Sukunan. Dusun Sukunan sendiri terkenal dengan dusun wisata lingkungan karena dusun tersebut memiliki sistem dalam pengolahan limbahnya secara mandiri. Mbak Mita adalah seorang ibu rumah tangga yang juga bekerja sambilan sebagai pengrajin barang-barang bekas di Dusun Sukunan. Mbak Mita bersama 7 pengrajin lain di Dusun Sukunan mulai merintis kerajinan dari barang bekas ini sejak tahun 2002 dan baru dapat diterima konsumen pada tahun 2004. Bahan baku yang digunakan Mbak Mita sebagai bahan baku pembuatan kerajinan adalah kemasan plastik bekas berbagai produk makanan, minuman, dan sebagainya. Bahan baku tersebut didapatkan dari warung-warung di sekitar Dusun Sukunan, yang kemudian dibeli oleh Mbak Mita seharga Rp 10,-/lembar. Dari hasil tangan Mbak Mita, dapat dihasilkan berbagai benda seperti tas, tempat pensil, dompet, tempat gadget, dan sebagainya. Hasil kerajinan tangan tersebut kemudian ditempatkan di showroom yang berada di rumah ketua RT bernama Pak Is dan selain itu pemasaran juga dilakukan dengan menitipkan hasil kerajinan diberbagai pameran. Calon konsumen yang berminat dapat mendatangi Dusun Sukunan untuk memilih atau memesan sendiri kerajinan yang sesuai dengan selera. Desain kerajinan didapatkan Mbak Mita belajar secara otodidak dan biasanya desain merupakan permintaan khusus dari pemesan. Karena profesi Mbak Mita yang dapat dibilang cukup langka ini, beliau sering diminta untuk mengisi berbagai pelatihan terkait pembuatan kerajinan dari kemasan plastik bekas.
Sambil menyelam minum air, adalah peribahasa yang sekiranya cocok untuk Mbak Mita. Beliau sangat menikmati pekerjaan sebagai pengrajin barang bekas, di samping pekerjaan utamanya yaitu ibu rumah tangga. Berbagai keuntungan didapat oleh Mbak Mita meski hasil penjualan kerajinan tidak seberapa. Mbak Mita bahagia karena beliau tetap dapat merawat anaknya sendiri serta membereskan pekerjaan rumah tangga sekaligus mendapatkan tambahan uang dari hasil membuat kerajinan dari barang bekas serta turut serta dalam usaha penyelamatan lingkungan. Bagi Mbak Mita, aktivitas bekerja tidak hanya semata-mata karena uang, namun sebagai salah satu wujud penyaluran kreativitas dan hobi. Aktivitas bekerja yang didasari kecintaan terhadap pekerjaan itulah yang akan mendatangkan semangat dalam menyelesaikan setiap pekerjaan dan pendapatan merupakan suatu bonus terhadap totalitas seseorang dalam bekerja.

7 comments:

  1. Mbak Arnie, tolong dong ditulis yang rinci tentang alamat mbak Mita, produknya apa saja, berapa karyawannya, berapa harga per satuan, proses kreatifnya seperti apa, kendala produksinya apa saja, dapat bantuan modal apa enggak, pasar produknya di mana saja, orang yang paling berjasa untuk memperkenalkan produk ini apda mbak Mita siapa saja. Saya tunggu ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Mita tinggal di Dusun Sukunan, Kecamatan Godean, Sleman. Untuk menuju kesana bisa lewat Jalan Godean, kemudian setelah SPBU baru, belok kiri ke arah Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional (STPN), kemudian setelah melewati STPN belok kanan, lurus terus ikuti jalan, nanti setelah masjid ada tulisan Dusun Wisata Lingkungan Sukunan. Produk Mbak Mita berupa tas, tas laptop, dompet, tempat pensil, tempat hp, dsb. Bisa juga pelanggan request model desainnya. Semuanya dikerjakan sendiri oleh Mbak Mita. Harga satuannya tergantung tingkat kesulitan dan besar produk. Kendala produksinya adalah diperlukannya waktu yg lama untuk menghasilkan produk yg banyak, karena pekerjaan ini merupakan pekerjaan sampingan Mbak Mita yg sebenarnya adalah ibu rumah tangga. Kegiatan kerajinan dari barang bekas ini dimulai dari istri dari bapak ketua RT setempat yaitu Pak Is, beliau melatih ibu-ibu tetangganya untuk membuat tas dari kemasan bekas. Pasar produknya masih skala lokal, showroomnya di rumah Pak Is, selebihnya pelanggan secara individu mendatangi Mbak Mita jika ingin request produk. Untuk lebih lengkapnya monggo ditanyakan langsung dengan Mbak Mita di Dusun Sukunan :)

      Delete
  2. kreatif banget !!!!
    mengurangi sampah ya..


    mampir2 ke blog kami
    www.abonjamurailani.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Mbak Arni, saya sudah tahu Sukunan, dan saya juga suda beli salah satu tas produk desa Sukunan itu. Tetapi saya tidak tahu tentang mbak Mita. Lain kali saya akan ke Mbak Mita juga. Selamat ya mbak Arni, sudah menjadi salah satu anggota masyarakat yang peduli dengan lingkungan. Saya juga ingin seperti mbak Arni.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Deta sudah membaca tulisan saya. Rumah Mbak Mita memang agak mbulusuk, sehingga pembeli kebanyakan lebih mudah untuk datang ke showroom yang ada di rumah ketua RT nya. Nanti kalau Mbak Deta mau request produk-produk unik yang ramah lingkungan dari limbah plastik, bisa tanya jalan menuju rumah Mbak Mita di showroom tsb.

      Delete
  4. Tulisannya keren ya jeng Arni. Jeng Arni smart girl deh. Di kampung saya, Nothingham Street di Darwin, Australia Utara, saya juga seperti mbak Mita. Saya suka memisah-misahkan sampah sebelum dibuang. Oleh pemerintah Australia Utara, kami penduduk diminta untuk memilah-milah sampah. Kalau sampai ada yang melanggar, maka kami didenda $50. Lumayan banyak kan? Bungkus-bungkus itu kemudian saya jahit, tetpai saya belum bisa seahli mbak Mita. Mungkin kalau ada umur panjang dan ada rejeki, saya akan menengok mbak Mita. Terima kasih jeng Arni untuk infonya.

    ReplyDelete
  5. inspiratif sekali tulisan ini, semoga dapat menjadi motivasi bagi masyarakat luas untuk lebih peduli lingkungan.

    ReplyDelete

Tidak diperbolehkan adanya unsur sara dan kata-kata yang kurang terpuji

Entri Populer